Agassi Memainkan Wimbledon Masa Lalu dari Panggilannya

Panggilannya

Namun pada penampilan pertamanya di Wimbledon, Agassi yang berusia 17 tahun ditaklukkan oleh Prancis Henri Leconte. Perasaan terhina telah benar-benar kuat sehingga diperlukan dua tahun kerja keras untuk mendapatkan penampilan baru di tingkat ahli. Empat belas dekade setelahnya, Agassi mempersiapkan Wimbledon terakhirnya, setelah mengumumkan bahwa ia memutuskan untuk memanggilnya setelah 2 dekade sejak seorang profesional tur Agen Bola Resmi .

Dia menyatakan dirinya bersedia bermain dengan, dan bahwa jika dia mendapatkan melalui permainan atau 2 berharap setidaknya untuk menempatkan orang-orang besar di tempat yang panas. Mungkin saja Agassi yang ke 59 dan Wimbledon secara keseluruhan, akan segera menjadi big bang melawan petenis Spanyol berusia 20 tahun Rafael Nadal yang kini berada di peringkat kedua dan unggulan kedua. Agassi membuatnya jelas bahwa dia tidak bermain turnamen ini atau bahkan Open untuk melambaikan tangan yang baik.

Itu bukan pertanyaan bahwa tanpa seluruh pengabdian mental dan spiritual keseluruhan sejak ia bertambah tua, ia dapat pada saat yang sama pensiun dari usia akhir 20-an. Tetapi sejak tahun 1997 yang memalukan, ketika dia dipaksa untuk kembali dan bermain dengan turnamen liga kecil karena dia membiarkan pertandingannya dilanjutkan, Agassi adalah pemain tenis yang selalu setia.

Agassi diunggulkan sebagai 25, dan
juga

peluangnya pasti tidak lagi karena kebaikannya sendiri. Jadi siapa pun akan mengatakan bahwa ia bisa pensiun tepat waktu. Kembali pada bulan September, jika ia membuka ke AS Terbuka, Agassi mungkin akan menjadi bagian terakhir dari penciptaan ranjang kematian termasuk Pete Sampras, Jim Courier, dan Michael Chang untuk Mendapatkan Pendirian di Grand Slam. Dia akan disambut termasuk pahlawan perang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.