The Incredibles (Movie Review)

Film

Dinominasikan untuk empat Academy Awards, dan pemenang Best Animated Feature Film of the Year, The Incredibles adalah salah satu film animasi terbaik yang pernah diproduksi. Perpaduan antara Toy Story, Superman, dan Office Space, ia menyediakan sebuah array yang tak ada habisnya urutan tindakan, kreativitas visual, dan baik-disampaikan humor. Sutradara Brad Bird (siapa yang diarahkan beberapa episode The Simpsons) tidak hanya menciptakan sebuah film yang mengesankan, tapi juga suara salah satu karakter bintang dari The Incredibles, Edna Mode. Dan layarkaca21 indoxx1 dalam tradisi kaya klasik animasi seperti Bambi (1942), Beauty and the Beast (1991), dan The Lion King (1994), tim Walt Disney Pictures sekali lagi dengan Pixar Animation Studios (dengan siapa ia berkolaborasi pada Finding Nemo ) untuk menghasilkan sebuah film anak-anak dan orang dewasa akan mencintai dengan semangat yang sama dan semangat …

The Incredibles diatur dalam kota kartun fiksi Metroville (hibrida dari Superman dua rumah, Metropolis dan Smallville). Metroville adalah rumah bagi sejumlah superhero ajaib yang melakukan segalanya dari memburu pembunuh jahat untuk menyelamatkan kucing terjebak di pohon-pohon. Terutama di antara superhero adalah Mr Incredible (Craig T. Nelson) yang menyerupai Superman di kedua kekuatan dan gaya. Tak lama setelah menikah Mr Incredible kepada Elastigirl lincah (Holly Hunter), lonjakan tuntutan hukum sipil dan torts tidak beralasan lainnya diajukan terhadap pahlawan super oleh orang-orang yang mereka simpan, yang mengutip banyak kerusakan ke orang mereka sebagai akibat dari diselamatkan. Ruam tindakan hukum, dan ketegangan itu menempatkan pada anggaran pemerintah daerah, ternyata gelombang opini publik terhadap superhero dan memaksa mereka bawah tanah.

Memendam oleh program perlindungan saksi pemerintah, Mr Incredible telah diasumsikan identitas baru – yang dari Bob Parr, sebuah pinggiran kota kelas menengah biasa yang bekerja sebagai Klaim Asuransi Spesialis. Meringkuk di bilik, Bob Parr harus berurusan dengan kerja keras khas pekerjaan 9-to-5, bos dia benci, dan peraturan ia merasa tidak bermoral dan menyakitkan kepada klien perusahaan. Sementara itu, Elastigirl sekarang dikenal sebagai Helen Parr, dan dia tumbuh nyaman dalam peran barunya sebagai ibu rumah tangga membesarkan pasangan tiga anak ditekan-superhero – Violet (seorang gadis pemalu dengan kemampuan untuk mengubah tak terlihat), Dash (anak laki-laki sombong dengan kemampuan untuk menjalankan super cepat), dan Jack Jack (bayi tanpa kekuatan super sebagai-of-belum-diketahui). Semua berjalan dengan baik sampai Mr Incredible, ingin kembali ke kehidupan membantu orang, didekati oleh organisasi pemerintah super rahasia berharap untuk meminta bantuan-Nya. Ketika ternyata menjadi bagian dari konspirasi yang rumit menetas dengan Sindrom jahat (Jason Lee), seorang mantan penjilat Mr Incredible berubah buruk, Elastigirl dan seluruh keluarga Parr harus mengambil risiko meniup menutupi mereka dalam rangka untuk menyelamatkan Mr Incredible, dan dunia, dari azab tertentu …

The Incredibles layak mendapat tempat di daftar siapa pun dari Top 100 film yang pernah dibuat. Ini benar-benar baik itu. Skor musik, disusun oleh Michael Giacchino (tahu untuk karyanya pada Alias), menyeringai pada digital rekaman multi-track saat ini mendukung tua-sekolah rekaman analog dari tahun 1960-an dalam upaya untuk menciptakan suasana jazz-orkestra sering dikaitkan dengan zaman keemasan buku komik. perhatian terhadap bentuk dan detail dari cerita menetapkan nada untuk The Incredibles. Dan itulah sebabnya film ini mutlak harus-lihat. Its campuran teliti suara dan visual, ditambah dengan benar-benar lucu – naskah jika tidak cerdik – membuat The Incredibles pesaing yang solid untuk film terbaik tahun 2004 …

Leave a Reply

Your email address will not be published.